Drama Naik Kereta Api ke Ambarawa dengan 3 Anak




Mudik Lebaran ke Ambarawa dua tahun lalu merupakan salah satu pengalaman yang tak terlupakan untuk saya dan anak-anak. Ini adalah pengalaman pertama anak-anak untuk naik kereta api ke luar kota dalam waktu yang lumayan lama. Untuk saya, ini pengalaman pertama naik kereta api dengan 3 bocah sendirian.

Awalnya sih saya, suami dan anak-anak niatnya mudik bareng. Tenang dong, ada partner buat bawa 3 bocah. Eh ternyata, suami harus masuk dan baru bisa mudik 2 hari kemudian. Akhirnya suami membatalkan tiketnya.

Lah, saya mulai sedikit panik. Ehm, lumayan panik maksudnya. Gimana ini, kebayang bakalan bawa koper dan tas-tas plus mengawasi 3 bocah. Mana kebayangnya karena mudik lebaran bakalan penuh kan?

Tapi, show must go on. Tiket sudah di tangan. Akhirnya saya melakukan beberapa persiapan agar perjalanan mudik dengan kereta api membawa 3 bocah bisa berjalan dengan lancar.

Beberapa persiapan yang saya lakukan adalah:

1. Saya meringkas bawaan saya. Saat packing untuk sekitar 5 hari di Ambarawa,  saya berusaha mencukupkan di dua koper untuk 5 orang. Alhamdulillah ternyata tetap kelebihan jadi nambah 1 ransel. Satu koper saya titip ke ibu mertua yang duluan mudik dengan mobil, 1 koper dan 1 ransel dibawa suami saat menyusul. Saya membawa 2 tas. Satu tas berisi minuman dan camilan untuk selama di perjalanan, tas lainnya berisi baju ganti dan jaket 3 bocah, dompet, hp, dan charger saya. Tak lupa membawa beberapa buku bacaan.



2. Berhubung kami mudik saat puasa, saya sengaja memilih waktu saat selesai berbuka puasa. Harapannya sih anak-anak yang sedang belajar berpuasa (minus anak bungsu), tidak akan batal puasanya. Dan iya, mereka tetap berpuasa hari itu. Tapi, besoknya mereka tidak kuat puasa karena sulit sekali dibangunkan saat sahur.



3. Minusnya jalan di malam hari, mereka tidak akan bisa melihat pemandangan di luar. Maka saya pun menyiapkan mainan dan buku kesukaan anak-anak. Anggapan saya sih mereka akan bosan, lama kelamaan ngantuk dan tertidur. Yippiee, selamat deh saya.

Kenyataan berkata lain. Karena mereka perdana naik kereta api, mereka antusias selama perjalanan dengan heboh bercanda bertiga. Baterei mereka on sampai sekitar jam 12 malam, padahal menjelang jam 9 pun saya sudah mulai kriyep-kriyep. Jam 12 malam, akhirnya mereka tidur. Padahal setengah 12an sudah waktunya turun di stasiun semarang tawang. Saya ikut ketiduran. Dan menjelang masuk stasiun tujuan kami, saya terbangun dengan kaget. Panik, tapi berusaha menenangkan diri.

Siapin dulu bawaan yang saya bawa, trus bangunin anak sulung dan anak tengah. Anak bungsu yang saat itu berusia 4 tahun, sulit sekali dibangunkan. Akhirnya saya bagi tugas dengan anak sulung. Dia bawa 1 tas dan gandeng anak tengah, saya gendong anak bungsu plus bawa 1 tas. Alhamdulillah, kerjasama pun sukses walaupun dengan sedikit drama karena pada susah dibangunkan.

Museum Kereta Api Ambarawa

Candi Gedung Songo



Begitu balik ke Jakarta, karena kami sudah sekeluarga dan ditambah dengan keluarga adik ipar, perjalanan jadi jauh lebih mudah. Tapi seru lah bawa 3 anak-anak sendirian naik kereta api. Deg-degan tapi bikin hepi.

Klenteng Sam Poo Kong


Tapi, worth it lah. Apalagi selama di Ambarawa, mulai Lebaran ke 2 kami diajak jalan-jalan ke berbagai tempat yang menyenangkan dan pemandangan yang indah.

Masih banyak tempat wisata di sekitar Ambarawa yang belum kami datangi. Insya Allah mulai menabung jadi pas mudik 2019 kami bisa balik lagi ke sana. Aamiin.

Kampung Rawa

Cimory 


Perjalanan mudik dengan menggunakan kereta pun pasti akan lebih mudah dan praktis bila memesan tiket kereta api dengan aplikasi pegi-pegi. Selain itu, harganya juga jauh lebih murah karena di pegi-pegi banyak promo menarik.

Jadi beli tiket kereta api sekarang tidak perlu antri. Tinggal buka aplikasi, transfer via m-banking atau internet banking (atau bisa juga bayar cash di mini market dekat rumah kita), dapat deh tiket sesuai rute dan waktu yang kita inginkan. Data kita di pegi-pegi juga terjamin keamanannya, karena sistemnya terverifikasi dengan SSL.

Yuk, 2019 semangat menabung. Biar bisa mudik lebaran lagi dan traveling ke tempat-tempat lain. Ada pegi-pegi, menyiapkan itenarary jadi jauh praktis dan bisa menghemat pengeluaran traveling.


52 komentar

  1. Kalau ke Ambarawa aku cuma pernah lewat aja. Pengen banget padahal mampir ke tempat wisata yang ada di Ambarawa. Kalau Gedong Songo sama Sam Poo Kong udah pernah aku kunjungi.

    BalasHapus
  2. Dari Jakarta turun Semarang dulu kan mba? atau langsung Ambarawa? lumayan juga ya mudik sama 3 anak tanpa pak suami, heheh.
    Tapi kalau jam nya bukan saat panas, sih enak ya, kalau pilih waktu siang atau pagi, pasti laparnya kerasa ya mba

    BalasHapus
  3. Seru banget ya bisa liburan kesana. Btw aku udah pernah naik KAI ke Bandung dan nyaman banget sih menurutku bersih dan bebas macet hehe.

    BalasHapus
  4. Saya sungguh iri banget dengan teman-teman yan beneran hebat banget bepergian bawa anak.
    Saya aja dulu ke mana-mana ama 1 anak mau nangis rasanya.
    Sekarang 2 anak, hanya berani ke mall deket2 aja.
    Mungkin saya terlalu cemen ya hahaha
    Saya sudah keburu panik membayangkan harus ngawasin anak2 sendirian, plus mikirin barang :)

    BalasHapus
  5. Hehehe 2 koper dan 1 ransel plus plus tas cemilan, pasti kopernya big size ya mba. Ku aja anak 1 ya 1 koper buat dia aja hehehe

    BalasHapus
  6. Waaaah, luar biasa banget Mbak bawa tiga orang anak berkendaraan umum! Salut saya.... :) Terbayang sekali pasti antusias putra putranya ya Mbak.... Seperti piknik sekolahan gitu, rameee!

    BalasHapus
  7. Ambarawa selalu punya magnet utuk dikunjungi ya mbk... pa lagi naikm kreta...
    oiya aku juga suka pesen tiket di pegi-pegi mbk.. gampillll

    BalasHapus
  8. Wow kebayang rempong ya mba Indri bawa 3 bocah cowok naik kereta, aku pernah bawa dua balita naik bis, duh rempong banget tapi pengalaman seru, mana dua-duanya masih balita hehehe

    BalasHapus
  9. Hehehe menyenangkan ya Mbak kalau anak yang sulung sudah bisa diajak kerjasama nolongin Bundanya. Perjalanan dari Jakarta ke Semarang berapa jam Mbak kalau naik kereta?

    BalasHapus
  10. berpergian bareng anak mesti ekstra yaa persiapannya, apalagi tanpa ditemani suami. Saya belum pernah nih naik kereta bareng anak, jadi pengen coba naik kereta juga :)

    BalasHapus
  11. Eah emang drsma banget kalau bawa anak2 tp ternyata mereka enjoy ya alhamdulillah..jd ingat dulu jalan2 ke pantai trs tiba2 suami ga bs heu..bawa lima anak dong saia...hihi..

    BalasHapus
  12. Jujur saya senang membacanya, seru sekali mereka. Saya karena belum menikah jadi cuma melihat serunya mereka, kalau ibu ibu pasti melihat riwehnya nyiapin ini itu. Semangat buat para ibu.

    BalasHapus
  13. Hahaaa kebayang seru bawa anak 3 sendirian. Aku cuma bawa anak 2 aja udah warbiayasak rasanya. Tapi itu jadi kenangan yg gak terlupakan ya mbaa :)

    BalasHapus
  14. Hahaha aku aja ngebayangin udah ribet nggak karuan. Ternyata super banget ya mbk, meskipun rempong dan mereka exited banget, lumayan jadi pengalaman yang nggak terlupakan. Naik kereta bareng ibu ^^

    BalasHapus
  15. Whuaaaa...aku langsung ngebayangin naik kereta dengan 3 anakku tanpa didampingi suami. Sepertinya berat Mak, kutak kuat, biar dirimu yang setrong sajah. Serius ini, naik kereta dengan 3 anak yang itu luarbiasa sekali loooh. Alhamdulillah lancar ya Mak, berarti emang lebih banyak keuntungannya kalau malam kan perjalanannya ya?

    BalasHapus
  16. Salut aku sama mba Indri.
    Kalau aku pasti sudah jiper duluan, hahaha.
    Pasti ngalah pilih mudik tunggu suami, kalau aku mah.

    Ak

    BalasHapus
  17. Kebayang dramanya pas turun kereta itu, Mbak hehehe. Kalau saya kayaknya udah panik banget. Tetapi, pastinya jadi pengalaman berkesan, ya :)

    BalasHapus
  18. Salut sama mbak Indri Noor ini yg lulus melawan keribetan kln dengan 3 anak, 1 koper, ransel, padti acs juga tas buat makanan kecil, blm air minum, blm nyeka keringet anak2nya,huhuhuuu ..
    Beuh? Kebayang sih repotnya, tp mbak Indri Noor lulus cumlaud hehe...

    BalasHapus
  19. Wah,kebayang serunya. Aku klo pergu tanpa suami berani bawa anak yamg benar benar gak kugendong alias sudah gede. Soalnya wasirku bisa kumat klo buat bawa berat

    BalasHapus
  20. Aku pernah bawa 3 anak nnaik travel hebohnya minta ampun hahahahaha. Udah deh berasa jadi mamak galak aku sepanjang jalan.

    BalasHapus
  21. Pernah bawa kidos mba ke daerah jawa juga cuna aku pilihnya Naik yang malam jadi paginya tiba d stasiun tujuan gk berani soalnya tengah mlm meskipun dijemput

    BalasHapus
  22. Wah seru ya bawa tiga anak mudik naik kereta. Turun di Stasiun Tawang ada yang jemput gak mba? Harus ganti transport kan kalo mau ke Ambarawa. Desanya di mana, Mbak? Ambarawa banyak tempat wisata, ada Goa Rong juga yang alam. Trus deket dengan tempat wisata di wilayah kabupaten Semarang, banyak air terjun yang jalannya cukup dekat dari tempat parkir

    BalasHapus
  23. Jadi inget jaman anak-anak masih kecil mba.. ke mana-mana dibawa teruuus hehehe. Tapi walaupun banyak drama tapi yg penting seruuu

    BalasHapus
  24. Penuh sesak pastinya kalau naik kelas ekonomi pas mudik lebaran. untungnya kita di anugrahkan kekuatan super yang bisa membawa 3 orang anak dan 2 tas naik kereta di ambarawa.

    BalasHapus
  25. Haha deg deg ser ya, Mba bawa tiga bocah, lanang kabeh lagi wekeke. Kalo saya keknya bakal angkat tangan deh tuh. Untung si Sulung bisa diajak kerja sama ya. Seru pastinya kalo diinget inget sekarang :D

    BalasHapus
  26. sangar mba, anak 3 digandeng sendiri. Aku 1 aja suka was-was meski sering ku ajak pergi deket-deket sama naik bus beberapa kali

    BalasHapus
  27. Kakek nenek dari pihak ayah, tinggal di Ambarawa, Mbak.
    Hebat deh, bisa mudik sambil membawa anak-anak. Untung anak-anaknya bisa diarahkan ya...
    Kami sekeluarga baru pertaam kali mengunjungi Museum Kereta Api.

    BalasHapus
  28. seru pastinya ya jalan-jalan dengan 3 anak lelaki secara anak lelaki itu banyak energinya ketimbang anak perempuan biasanya

    BalasHapus
  29. aku cuma punya anak lelaki 1 doang sih dan yang terasa itu adalah memenuhi selera makan dia jika pergi pergi. nah ini 3 orang ya.. hehehe

    BalasHapus
  30. Strong banget bund bawa anak 3 sekaligus.. hebat ih.. Meskipun begitu tapi ada kesan tersendiri gitu ya mbak apalagi sama anak perginya

    BalasHapus
  31. aduh, untungnya anak2 udah besar dan mandiri. ga repot melayani makan dan minumnya. lagi pula mereka asyik main sama bersama. dan ga rewel.

    aku malah ga kebayang kalau ada anak balitanya juga harus menyusui. pengalaman yg menyenangkan ya mba.

    BalasHapus
  32. mba mantap bener mudik dg 3 anak aku baca yg pas turun ikut deg2an krn pda susah yak dibanguninnya hahaha tp bakalan jd kenangan banget y mba remvongnya bukan main alhamdulilah anak sulung bisa diajak kerjasama

    BalasHapus
  33. Ya Allah Mbak salut aku tiga anak. Aku mau bawa dua anak aja ga berani hiks. Pusing kalau aku kebelet pipis gimana siapa yang jagain si bungsu:( .Hebat lho Mbak salut aku

    BalasHapus
  34. Kebayang mbak hebohnya bawa 3 krucil perjalanan jauh dan harus turun disaat mata lagi ngantuk-nganruknya. Jadi pengalaman seru ya..

    BalasHapus
  35. Masyaallaah ga kebayang rempongnya. Saya yang bawa 1 anak naik kereta aja udah prepare bgt haha. Tapi memang lebih nyanman naik kereta ya mba

    BalasHapus
  36. Seru banget nih jalan2 bawa 3 krucils kebayang ribetnya hehe...tapi dinikmati aja ya Mba jd asyik sy jg dulu wkt anak2 masih kecil kurang lebih spt ini lah hehe..

    BalasHapus
  37. Aku biasanya kalau mudik, barang bawaan dipaketin dulu. Maklum jumlah pasukannya 10 orang 😂

    BalasHapus
  38. Pengalaman banget yaa...jadinya kalau pergi-pergi tanpa suami.
    Alhamdulillah~
    Semenjak anak-anak balita, aku lebih milih pulang duluan (dengan ridho suami) ketimbang nunggu cuti beliau.

    Dengan pertimbangan, agar anak-anak lebih panjang nginep di rumah nene-kakenya.
    Secara anak-anakku cucu pertama dari keluarga suami.

    Pasti dinanti kehadirannya.

    BalasHapus
  39. Mama seterong ini Mah, anak tiga lho ya hahahah aku bawa keponakan satu aja rempong minta ampun. Aku malah belum naik kereta api ke ambarawa mba, mainnya ke benteng pendem pas waktu itu.

    BalasHapus
  40. Waduh susah nih meringkas bawaan, kan anakku juga 3. Biasanya bawa tasnya sampe 5 wkwk... tapi boleh juga dicoba kalo nanti mau naik kereta.

    BalasHapus
  41. Aku bawa dua anak aja bawaan dah segambreng, ini tiga anak hehe. Wah senangnya bisa jalan2 ke Ambarawa. Pengen juga kapan2 bawa anak ke Ambarawa, eh emaknya sih pengen ke sana krn blm pernah :D Naik kereta api emang enaknya malam biar anak2 bobo dan gak merasa terlalu lama di jalan :D

    BalasHapus
  42. Aku pengen naik kereta, semoga tahun ini terlaksana, hahaha. Udah bayangin sih betapa rempongnya bawa anak 3 biji tanpa bantuan apalagi kalau perjalanan lama

    BalasHapus
  43. Wuih keren. Aku belom bisa deh bawa anak-anak naik kereta jarak jauh. Takut rewel. Padahal kepengen banget jalan-jalan ke Jogja naik kereta. Kudu belajar nih dari Mbak Indri.

    BalasHapus
  44. Saya juga suka perjalanan malam hari, Mbak.. karena bisa langsung tidur..hihi.. soalnya saya ngga bisa tidur siang, jadi kalau perjalanan siang tu malah jadi kerasa capek banget.

    Tapi saya belum berani bawa krucil sendirian. Next time harus nyoba mbolang dengan mereka ah.. :)

    BalasHapus
  45. Gak bayangin deh mb wkkk
    Apalagi 3 cowok semuaaa
    Aku yang baru 1 aja cowok 20 bulan ngerasa rempong kalau pergi jauh gak sama suami
    Keren mb
    Panutan wes 😂

    BalasHapus
  46. Jujur aku nggak kebayang mba. Bawa satu anak aja ribet apalagi tiga ya mba. Terlebih anak cowok. Hebatt banget sih kamu mba

    BalasHapus
  47. Dari Ambarawa ke Semarang dekat lhoooo... kapan-kapan ya semoga kita bisa kopdaran, menyambung silaturahmi dari pertemanan online menjadi offline juga :)
    Hebat lho bawa 3 anak yang super lincah sendirian di transportasi publik. Alhamdulillah perjalanan lancar ya.

    BalasHapus
  48. Seru banget berpergian bersama anak-anak ya apalagi perjalanan jauh aku juga pernah bawa 3 anak full seru banget deh semoga menyenangkan ya Mbak full Barokah

    BalasHapus
  49. Alhamdulillah ya Mbak, anak-anak kooperatif selama di perjalanan. Mau bantu Mamanya dengan kompak pula saat akan turun stasiun. Pengalaman perdana yg menyenangkan ya Mbak, hehehh

    BalasHapus
  50. Wah pengalaman naik kereta dengan 3 anak bikin panik tapi secara tidak langsung menambah pengalaman yang tidak terlupakan ya Mba. Salut deh sama Mba Indri. Btw, gitu ya enaknya punya anak lebih dari satu bisa diajak kerjasama dan saling tolong menolong hehehe

    BalasHapus
  51. Gak terbayang ini mba dengan 3 anak, beberapa waktu lalu aja aku cuma bawa sepupuku seorang dan ribet banget. Mulai dari yg gak betah duduk sampai tidurnya nempatin 3 bangku hehe

    BalasHapus
  52. Seru juga ya mba traveling dengan anak walaupun harus ada sedikit drama hehehe. Plus gampang lagi ya untuk pesan tiket KA pakai HP.

    BalasHapus