Pelajaran Sekolah Favorit Haqqi dan Danish




Sejak tahun ajaran baru sekolah anak-anak tahun kemarin, saya resmi resign dari profesi saya sebagai auditor industri kehutanan. Salah satu alasannya karena saya merasa jadi kurang fokus mengurus anak-anak. Karena, walaupun sifatnya freelance, tapi harus keluar kota selama kurang lebih seminggu. Laporannya pun cukup menyita waktu dan perhatian. Daripada keduanya malah berantakan, saya pun balik ke prioritas awal yaitu keluarga.

Dan ternyata dampaknya besar buat anak-anak. Salah satunya adalah nilai rapor anak-anak semester ganjil tahun ini naik pesat dibandingkan tahun sebelumnya.

Jujur saya nggak menargetkan anak-anak agar meraih predikat di kelas, karena menurut saya nilai atau peringkat bagus di sekolah adalah bonus. Paling tidak, mereka mampu menyerap apa yang diajarkan di sekolah dan mengaplikasikannya dalam kehidupan nyata. Tapi, mereka tetap harus belajar setiap kali ada ulangan, untuk mengajarkan mereka tetap harus berusaha dulu untuk mendapatkan sesuatu.


Kemarin, pas lagi ngobrol santai sama mereka (sambil cemal-cemil) pas sore sambil nunggu pak suami pulang kantor, kita ngebahas tentang pelajaran favorit. Hasil obrolan kita sore itu:



Haqqi
Pelajaran favoritnya olahraga dan TIK, karena cita-citanya katanya mau jadi pemain sepak bola yang ahli komputer. Science (IPA) dia juga suka banget. Pelajaran yang nggak dia suka matematika dan bahasa Inggris.

Danish
Kebalikan dari Haqqi, pelajaran favoritnya Matematika dan Bahasa Inggris. Persamaannya, keduanya menyukai pelajaran science (IPA) dan TIK. Nah, kalo Haqqi pelajaran favoritnya salah satunya olahraga, dia malah paling nggak favorit hehehe... Nilai olahraga di rapornya paling rendah.

Farghan
Beloooom, masih TK soalnya hahaha...

Jadi ingat deh, dulu saya juga suka banget pelajaran Matematika dan Bahasa Inggris. Persis Danish. Tapi, malah dulu saya nggak suka pelajaran IPA. Plus Bahasa Indonesia, plus PKK dan mengetik (pas SMA). Yes, saya dulu masih dapat kedua pelajaran itu, dan nggak menyukai keduanya.

Pelajaran favorit saya tersebut jelas lah kepake banget sampai sekarang dalam aplikasi kehidupan sehari-hari. Tapi, ternyata malah pelajaran saya yang nggak favorit banget itu justru yang sekarang melekat dan berpengaruh terhadap kehidupan saya sekarang ini.

Dulu paling malas pelajaran IPA dan Biologi. Pas SMA, bela-belain masuk A1, malah tetap juga dapat porsi pelajaran Biologi cukup banyak. Karena kepaksa belajar biar nilai rapornya bagus, lama-lama saya jadi suka dan menikmati proses belajarnya. Pas milih kuliah pun dapat yang dominan berbau Biologi, yaitu jurusan Konservasi Sumberdaya Hutan.

Setelah saya jadi ibu rumah tangga, jadinya malah nggak terpakai. Untungnya suami kerja masih di dunia kehutanan, jadi issue kehutanan masih update. Sekarang niatnya mau nulis postingan di blog tentang kehutanan atau lingkungan, biar bisa terus belajar. Semoga bisa terlaksana.

Bahasa Indonesia sekarang justru kepake banget pas saya mulai menyukai dunia menulis. Belajar lagi sekarang, dan modal pelajaran di sekolah dulu ternyata emang kepake banget. Begitu juga dengan pelajaran mengetik. Walaupun dulu belajarnya masih pakai mesin tik, ternyata manfaat banget sekarang biar bisa mengetik cepat.

Pengalaman tersebut saya ceritakan ke anak-anak. Insya Allah sebenarnya nggak ada yang nggak bermanfaat dengan apa yang kita pelajari. Beberapa ‘pesan’ yang bisa kami petik dari obrolan kami sore itu, adalah:

      ü  Tidak apa-apa untuk tidak menyukai suatu pelajaran, tapi tetap harus usaha untuk mempelajarinya. Bukan buat mendapat nilai bagus, tapi siapa tau ilmu tersebut ternyata kepake banget di kemudian hari kelak.

      ü  Berdoa tiap kali belajar, agar dimudahkan Allah untuk memahami pelajaran dan ilmu yang dipelajari bisa bermanfaat.

      ü  Sebisa mungkin mempelajari keahlian lain di luar bidang akademis, sesuai dengan minat mereka.

      ü  Haqqi bertekad buat makin giat belajar Matematika dan Bahasa Inggris. Dia belum mau ikutan les di luar, masih mau belajar sama emaknya aja. Lumayan lah ya bisa hemat (emak pelit hemat).

      ü  Danish menyukai olahraga tertentu saja, seperti renang dan jogging. Kalau jenis olahraga yang lainnya memang dia belum terlalu suka (Nggak apa-apa, Nak, yang penting praktiknya berusaha hidup sehat).


Peer buat emaknya banget sih ini, biar jadi canggih mengatur manajemen waktunya. Dan jadinya saya juga memang jadi belajar lagi. Belajar itu memang proses seumur hidup, ya!


Apa pelajaran yang paling berpengaruh di hidup teman-teman?











2 komentar

  1. Wah cita-citanya bagus nih, mau jadi ahli komputer yaa ^^

    BalasHapus
  2. Anak biasanya emang gitu, suka pelajaran satu. Tapi emang harus kita ajari untuk sebisa mungkin menguasai semua mata pelajaran ^^

    BalasHapus