Si Bungsu Kesayangan Kami



Si bungsu sekarang sudah akan meninggalkan masa balitanya. Enggak berasa banget deh. Time flies so fast.

Alhamdulillah sudah makin banyak kepandaiannya, makin tinggi empatinya, dan makin banyak ketertarikannya pada banyak hal. Berhubung baru ikutan sekolah PAUD yang cuma belajar satu jam, akhirnya ya aktivitasnya kebanyakan ikutan saya.

Dari mulai nemenin ngerjain kerjaan rumah, nemenin bundanya nyelesain kerjaan sebagai blogger, sampai ikutan hang out bareng teman-teman bundanya. Nggak selalu semuanya lancar sih, kadang juga dia rewel kalau diajak. Ya musti pintar-pintar mamaknya baca situasi hati anaknya sih, biar kita berdua hepi dan nyaman pas acara kumpul bareng gitu.

Selama ini, dia memang masih suka malu kalau ketemu orang baru. Adaptasinya pun agak lambat. Tapi ya dibawa hepi aja, ngajak dia melalui semua proses adaptasinya. Lama-lama dia mulai membuka diri.

Etapi sih kalem dan malu itu mah kalo di luar rumah. Begitu dia ketemu di rumah atau ketemu orang dan lingkungan yang membuatnya nyaman, dia ‘all out’ banget. Bisa banyak cerita, banyak bercanda, banyak bertanya, dan suka usil.





Di antara ketiga anak saya, dia yang paling hobi cerita dan bertanya. Tiada hari tanpa ngoceh hahaha...

Misalnya nih, dia suka cerita tentang kejadian di PAUD-nya, atau malah kejadian seru pas saya lagi ngumpul sama teman-teman. Cerita ke ayahnya dan kakak-kakaknya.

Suatu hari, dia bilang ke ayahnya:
F: Ayah, tadi farghan ikutan bunda ke rumah teman bunda. Terus di sana tadi makan..., terus abis itu bunda sama teman-temannya berebutan buat foto-foto.
A: *ngakak*

Ya gitu deh ya kalau emak-emak ngumpul. Seru, sekadar melepaskan penat dan refreshing, jadi pas balik lagi ke rutinitas sebagai emak bisa makin semangat.

Kakak-kakaknya kadang nanggepin ceritanya, kadang pusing (hahaha...), kadang dicuekin. Etapi dia mah cuek. Kalau kakak-kakaknya lagi nggak nanggepin, ya dia datengin saya dan nerusin ceritanya.

Suatu hari, dia makan siang pakai ikan bawal goreng. Padahal sudah saya suapi, karena dia belum bisa makan sendiri kalau lauknya ikan. Etapi, tetap saja ternyata ada tulang kecil yang tersangkut di kerongkongannya. Alhamdulillah dia mau disuruh minum yang banyak dan makan nasi lagi biar tulangnya luruh.

Tapi sepertinya dia masih berasa sakit untuk menelan, jadi sepanjang hari dia tidak mau makan dan minum. Belum lagi dia jadi mogok ngomong. Jadi seharian semalaman, kami semua nggak mendengar suara dan tawa cerianya. Hiks..jadi sedih.

Berhubung kurang minum, besok paginya terbcitlah sariawan di mulutnya. Kecil sih, tapi tetap saja perih ya. Akhirnya, saya bujukin biar dikit-dikit dia mau minum. Saya kasih obat sariawan yang biasanya kami pakai, tapi bikin perih sih memang. Dia nangis sebentar deh. *kuat ya anak bunda, insya allah*

Alhamdulillah, akhirnya sariawannya pun sembuh. Si bungsu saya kembali banyak cerita, banyak tawa. Bikin kami semua jadi tambah hepi.




Ah, sayangnya saat itu kami belum mengenal Aloclair Plus. *telat banget deh, ah*. Saya baru mengenalnya beberapa minggu yang lalu. Entah karena cuaca lagi estrim banget *bentar panas banget, bentar hujan deras*, atau karena saya memang lagi kurang minum dan kurang makan buah, jadilah deh tumben-tumbenan saya sariawan cukup besar. Mau makan atau bahkan minum aja perih banget.

Teman saya mengenalkan Aloclair Plus. Katanya ini obat sariawan yang mengandung aloe vera dan mengobati sariawan dengan nyaman alias tidak perih. Ah, masa sih *pikir saya waktu itu*. Saya cobalah Aloclair Plus yang Gel.

Saya mengikuti petunjuk penggunaannya, mudah kok. Cukup keluarkan 1 atau 2 tetes gel ke sariawan. Jangan sentuh sariawannya dengan lidah kurang lebih 2 menit. Nah, kalau bisa 1 jam setelah diobati tidak makan dan minum dulu.

Eh, ternyata setelah pemakaian kedua, sariawan saya sudah tidak perih lagi. Yay, alhamdulillah.

Tapi gemes juga sih. Coba tau dari pas si bungsu saya kena sariawan itu, kan jadi bisa mengobati sariawannya tanpa perih. Tapi pengalaman kan memang jadi pelajaran berharga ya. Sejak itu saya jadi makin memerhatikan minum dan nutrisi anak-anak saya biar tidak mudah kena sariawan. Pelajaran lainnya adalah musti ekstra hati-hati kalau makan ikan. Nggak usah cepat-cepat deh, yang penting selamat jangan sampai ketulangan hehehe...

Saya tetap sedia si Aloclair Plus ini sih, sebagai salah satu obat-obatan penting di kotak obat. Suka dengan segala keunggulan dan kemudahannya. Eh ternyata, selain bentuk gel, ada juga varian lainnya, yaitu Aloclair Plus Oral Rinse (obat kumur) dan Aloclair Plus Spray (obat semprot). 




Mau beli varian lainnya ah, biar bisa menyesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi sariawannya.

Tapi berharap banget sih jangan sampai ada yang kena sariawan lagi. Karena, kalau ada yang sariawan, jadinya ocehan, tawa dan senyumnya menghilang. Bundanya kan jadi ikutan sedih. I can’t smile without you, deh.

Oiya, kisaran harganya sekitar 90.000-100.00, tergantung varian dan tempat pembelian produk. Informasi mengenai produk ini selengkapnya bisa dilihat di:
FB:  AloclairID
Website: http://aloclair.id

Komentar

  1. Anakku sudah coba mb,beneran adem di luja sariawan

    BalasHapus
  2. Harga aki lahir lumayan tinggi ya mba, tapi sebanding kah sama khasiatnya.

    BalasHapus
  3. Kayanya wajib punya ini, ya? Buat jaga2. Apalagi bentar lagi ramadhan. :)

    BalasHapus
  4. kalo anak sariawan itu kasihan banget ya mba... makannya jadi susah dan gak ceria. untung ada Aloclair Plus ya mba...

    BalasHapus
  5. Senangnya sekarang sudah ada Aloclair, jadi saat sariawan bisa langsung diobati.

    BalasHapus

Posting Komentar