5 Cara Menikmati Keterbatasan ala Emak Tiga Bocah





Suka pengin deh lihat teman-teman blogger yang bisa produktif menghadiri berbagai event. Pun, juga terkagum-kagum dengan blogger yang produktif untuk posting artikel, baik itu artikel buat lomba, review, reportase, atau malah sekadar menulis opini.


Sedangkan saya, dengan segala keterbatasan, sulit rasanya untuk produktif hadir ke berbagai event blogger. 


Membaca artikel mak Mira Sahid di sini tentang menikmati keterbasan, saya jadi pengin cerita sedikit tentang cara menikmati keterbasan ala saya, mak-mak rempong dengan tiga bocah laki-laki yang lagi aktif-aktifnya, tapi bisa tetap produktif.

Saya tidak memiliki ART, karena itu agak sulit bagi saya tadinya untuk melakukan hal-hal di luar pekerjaan rumah tangga dan mengurus anak. Sekarang, saya mulai bisa melakukan banyak hal walaupun masih dalam ruang terbatas.

5 hal yang saya lakukan untuk menikmati keterbatasan, yaitu:

1.      Bersyukur.

Bersyukur dengan apa yang sudah saya miliki, membuat saya jadi  tidak membandingkan hidup saya dengan orang lain. Dengan bersyukur, insya allah saya bisa ikut senang bila ada teman atau saudara  yang mendapatkan rejeki. Dengan bersyukur, saya jadi tidak merasa minder bila saya tidak memiliki sesuatu, dan jadi percaya diri dengan apa yang sudah saya miliki. 

Dengan bersyukur, saya bisa menikmati segala kerempongan mengasuh tiga bocah dan mengerjakan kerjaan rumah tangga. Dengan bersyukur, saya bisa mengurangi mengabaikan kondisi rumah yang berantakan atau tembok dengan coretan *ini butuh perjuangan sih hahaha...*

Dengan bersyukur, siapa tau rejeki saya bertambah *aamiin yang kenceng*

2.      Memperbaiki Manajemen Diri.

Saya mencoba memperbaiki manajemen diri, dengan menata manajemen waktu, tenaga, dan keuangan.

Untuk manajemen waktu: awalnya saya tulis jadwal rutin yang saya kerjakan dari awal bangun sampai tidur. Maksudnya biar disiplin sih. Awal sih rada susah. Soalnya kadang malas dan suka menunda kerjaan.

Begitu tau 'penyakitnya', saya pun jadi beradaptasi dengan jadwal harian dan mulai terbiasa dengan rutinitasnya. Fleksibel sih ya, kalau ada acara lain kan bisa diantisipasi tuh.

Untuk manajemen tenaga: saya sudah pernah tulis di sini (http://www.indrinoor.com/2014/12/revolusi-manajemen-waktu-ala-irt.html). Dulu pernah saya tulis ya, kalau setrika yang penting saja. Tapi ternyata saya menikmati kegiatan menyetrika sebagai ajang buat mikirin ide nulis hahaha.... Jadi sekarang semua baju ya saya setrika.

Untuk manajemen keuangan: Saya mulai dengan menulis semua keperluan keluarga (harian, bulanan, sampai keperluan tak terduga). Terus budgetnya disusun tiap pos. Dengan adanya rencana anggaran gini, jadi mikir sih kalau beli sesuatu yang sifatnya tidak urgent atau tidak sesuai rencana.

Dengan manajemen diri ini, bisa mengurangi kadar stress saya dalam menjalani peran sebagai emak. Dan dengan kadar stress yang minim, saya jadi bisa menikmati keterbatasan.



3.      Memanfaatkan Teknologi dan Internet.

      Di zaman serba canggih dan dunia yang ada dalam genggaman tangan, bisa digunakan untuk banyak sekali hal positif. Manfaat banget buat emak RT seperti saya biar tetap bisa belajar, berkarya, dan bersosialisasi.

      Berkat internet, saya jadi punya kesempatan untuk belajar banyak hal, seperti menulis, decoupage, memasak, baking, dan parenting. Berkat internet, saya jadi punya wadah untuk tetap berkarya dan produktif walaupun dari (kebanyakan) dari rumah. Berkat internet, saya bisa ber-networking dengan lebih banyak orang, dan berkenalan dengan teman-teman yang hebat. Plus, bisa berinteraksi lagi dengan teman-teman lama.

      Ah, internet memudahkan saya untuk menikmati keterbatasan dengan tetap bisa belajar dan berkarya.



4.      Mengambil Peluang.
       
      Saya berusaha mengambil peluang pekerjaan yang bisa saya kerjakan (kebanyakan) di rumah. Menulis blog, dan menerima pesanan decoupage. Eh tapi kok belum ada yang pesan kue ke saya ya hihihi....

      Sejak pertengahan tahun ini saya juga mengambil pekerjaan sebagai auditor eksternal. Saya terima pekerjaan tersebut karena jadwal auditnya fleksibel, dan diberitahu minimal sebulan sebelumnya.  Jadi saya memiliki persiapan buat ninggalin anak-anak.

      Dengan segala keterbatasan, asal mau terus belajar, usaha dan berdoa, insya allah ada saja peluang yang menghampiri kita.


5.     Fokus pada Prioritas.
       
      Prioritas saya adalah keluarga. Karena itu, sebisa mungkin saya melakukan pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi saat anak-anak sedang sekolah atau tidur. Untuk pekerjaan rumah tangga, biasanya udah ada pembagian tugas (tak tertulis) dengan suami dan anak-anak. Alhamdulillah jadi lebih ringan.

      Untuk mengerjakan pesanan decoupage, saya sering melibatkan anak-anak untuk membantu. Lumayan untuk melatih kreativitas dan motorik halus mereka.


     Dengan fokus pada prioritas, saya jadi lebih mudah memilih dan memilah saat ada jadwal pekerjaan yang bentrok dengan jadwal anak atau suami. Saya tetap bisa ikutan event blogger sih, tapi saya pilih yang memang waktunya sesuai dengan jadwal keluarga saya.



     5 hal itu adalah cara saya menikmati keterbatasan. Kerjakan saja dengan maksimal apa yang ada di depan mata. Sambil tetap ingat prioritas dan tidak lupa bersyukur.




Sharing yuk, bagaimana cara teman-teman menikmati keterbatasan?


Komentar

  1. Keren Mba indri Noor, saya Masih kereeenn dengan Dua balita, Kerja, dan Tampa art, nyuci dan setrika bikin gempor

    BalasHapus
    Balasan
    1. gempor kok mak tiap malam :D
      tapi dinikmati aja hehehe...

      Hapus
  2. Subhanallah, dengan anak 3 dan aktivitas lainnya pasti riweh banget ya mak, barakallah mak Indri, tauladan buat aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Riweuh bangeeet hehehe... Belom mak, aku pun masih harus banyak belajar :)

      Hapus
  3. Inspiratif sekali mbak...salut dengan kesibukan 3 anak masih bisa berkreasi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Barakallah mak, lumayan bisa sedikit berkreasi.

      Ah, mak Vety malah lebih produktif nge blognya. Mau ngikut ahh.. :)

      Hapus
  4. sip, ya nah manajemne watu itu penting ya. Aku suka heran sama tetangga yang gak kerja tapi namnay cucian numpuk kadang banyak yang belum diberesin, sedang aku kerja dan gak punya art tapi gak pernah tuh numpuk cucian , ya itu karena manajemen waktu yg baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm... ini mak, kadang-kadang cucian saya juga numpuk, rumah berantakan hihihi.... Tapi ya dinikmati aja.

      Emang sih kalo manajemen waktunya udah bagus, semua kerjaan jadi ringan ya mak.

      Hapus
  5. Tipsnya mantep mbak, saya belum bisa memanage keuangan dengan baik nih, kadang dicatet tapi sering bolong, thanks for sharing ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaa mak, aku juga masih sering bolong. Tapi mending sih, karena dicatat jadi gak bolong bolong banget lah :D

      Sama sama mak, thanks for reading.

      Hapus
  6. Keren bange, Mak. Bisa sempet manajemen waktu, tenaga, dan uang. Kalo saya paling ribet kalo ngatur waktu. Saya biasanya bisa nulis ya pas anak-anak udah tidur. Itupun pas malem. Terkadang nggak bisa ngapa-ngapain saat anak lagi sakit.

    Emang untuk tetap produktif bagi emak erte itu ruar biasa susah. Tapi kuncinya memang harus bersyukur ya, mbak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belom mba, masih belajar terus ini hehehe....

      Iya, kalo anak sakit emang jadi gak bisa ngapa-ngapain mba. Saya juga. Balik ke prioritas sih ya mba :)

      Hapus
  7. Moga sehat semua yaa mba.. salam kenal.
    Gigih bgt manajemennya ^^ mau belajar deco blm kesampaian :D nanti mau jadwalin ah hihi

    BalasHapus
  8. manajemen waktu mmg penting buat ibu RT macam mbak dan aku, hehe.. meskipun ada melesetnya sedikit tp gak fatal bgt, gak bikin rungsing mana duluan yg kudu dikerjain :-)

    BalasHapus
  9. Halo Mak Indri, thank for sharing jadi pelajaran juga buat saya walau masih beranak satu persiapan nanti kalau sudah ada si kedua dan mungkin ke tiga seperti mba :)

    BalasHapus
  10. Noted mba Indri, yang penting semangat terus plus di beri kesehatan, insha Allah bisa..

    BalasHapus

Posting Komentar