Momen-momen Istimewa bersama Keluarga Besar

”Siapa yang ingin rezekinya diperluas dan umurnya panjang maka hendaknya ia bersilaturrahmi.”
(HR. Bukhari)


Saya dan suami sama-sama tinggal satu wilayah dengan orang tua kami, tapi keluarga besar semuanya jauh. Keluarga besar saya kebanyakan tinggal di Banjarmasin dan Pangkalan Bun, sedangkan keluarga besar suami kebanyakan tinggal di Sampit dan Ambarawa.

Kami jadi bisa dibilang jarang sekali bertemu dengan keluarga besar kami. Apalagi saya. Saya malah sama sekali tidak pernah bertemu dengan sepupu-sepupu dari pihak Ibu saya. Eh, pernah ketemu sih, tapi pas dulu masih cilik-cilik.

Sedih sih. Padahal manfaatnya banyak banget kan ya silaturahmi dengan keluarga besar, selain rejekinya diperluas dan memperpanjang umur. Untungnya ada momen-momen istimewa yang akhirnya bisa mempertemukan saya (dan suami) dengan keluarga besar kami.

Ada tiga momen istimewa yang sangat berkesan bagi saya saat bersilaturahmi dengan keluarga besar:

Dinas Kerja ke Banjarmasin

Setelah ayah saya meninggal, beberapa bulan kemudian saya mendapat tugas dari kantor meninjau pabrik-pabrik plywood di Banjarmasin. Hepi banget, karena udah lama pake banget saya tidak ke sana. Kangen sama kulinernya, eh, maksudnya sekalian silaturahmi dengan keluarga besar saya.

Ibu saya dong ya, begitu tau saya mau ke Banjarmasin, langsung deh woro-woro ke keluarga besar saya. Hasilnya jadwal dari kantor yang sudah padat, akan ditambah dengan jadwal kulineran dan ketemuan dengan keluarga besar saya.

Begitu sampai airport Syamsudin Noor, om saya (kakak Ibu) udah stand by di airport. Nggak ngapa-ngapain sih, sekilas temu kangen dan atur jadwal aja hahaha... Setelah itu hampir tiap sore, om saya udah stand by di lobi hotel buat jemput saya.

Selain kulineran, saya ketemu dengan keluarga om-om saya (kakak dan adik Ibu). Terus, akhirnya ketemuan keluarga besar dari alm ayah saya. Yang bikin terkesan, (1) saya sudah lama banget nggak ketemu dan beberapa malah saya belum pernah ketemu (2) saya jadi tau silsilah keluarga ayah saya (3) mereka semua memeluk saya sambil nangis-nangis, menghibur dan memeluk saya. Saya yang tadinya biasa aja, lah jadi ikutan mewek.

Mudik ke Sampit

Dulu pas masih saya dan adik-adik SD, kami suka pulang kampung ke Banjarmasin pas liburan sekolah. Bukan pas Lebaran. Jadi saya tuh belum pernah sama sekali ngerasain yang namanya mudik Lebaran (kasian banget yak).

Pas nikah sama suami, lah ternyata dia juga jarang mudik. Soalnya ya karena keluarga inti kita pada tinggal di kawasan Jakarta-Tangerang-Bekasi.

Makanya senaaang banget pas akhirnya saya sekeluarga diajak mudik ke sampit pas Lebaran Idul Fitri beberapa tahun lalu. Yeay, akhirnya saya ngerasain yang namanya mudik.

Walaupun duit THR akhirnya abis wkwkwk..(soalnya harga tiket pesawatnya mahal bo), tapi yang kita dapat jauh melebihi apa yang kita keluarkan.

Saya dan anak-anak jadi ngerasain yang namanya mudik, jadi jalan-jalan di Sampit dan sekitarnya, anak-anak jadi bisa ngerasain naik pesawat, dan saya jadi kenal dengan keluarga besar suami.

Mereka welcome banget, jadinya saya ngerasa mereka mah bagaikan keluarga sendiri. Kayak udah kenal lama. Pengalaman seru deh.


Acara Nikahan Adik Ipar

Sebenarnya sih nikahnya mah di rumah mertua aja (dekat, karena satu komplek dengan saya). Senangnya, karena nambah kenalan. Saya jadi mengenal beberapa keluarga besar suami yang tinggal di Ambarawa. Berhubung saya nggak bisa bahasa Jawa dan keluarga besar suami di Ambarawa terbiasa ngomong bahasa Jawa di kesehariannya, jadilah gap bahasa terjadi wkwkwk..

Etapi, saya ngerti sih dikit-dikit (hasil pas kos di kuliah banyak yang dari Jawa). Jadi tetap bisa menimpali lah, walaupun balasnya pakai bahasa Indonesia sih hihihi...

Nah, istimewanya ini bukan hanya karena silaturahminya. Jadi, berhubung banyak saudara, saya rempong dong nemenin tamu-tamu dan saudara ngobrol. Berhubung ngobrolnya khusyuk banget, saya lupa sama dua bocah itu (jangan ditiru!). Iya, dua bocah, secara waktu acara itu saya lagi hamil Farghan (menjelang HPL loh, jadi yang ngeliat perut saya pada khawatir gitu).

Saya kira mereka sama ayahnya. Nah, pas jam makan siang, saya mau ngajak suami dan anak-anak makan siang. Liat di kamar, Haqqi sedang main dengan sepupu-sepupunya.

“Haqqi, Danish mana?”
“Nggak tau Bunda, tadi sih di sini.”

Saya pikir Danish sama ayahnya.
“Ay, Danish mana?”
“Loh, bukannya main sama Haqqi?”

Tewewew...

Saya dan suami langsung heboh nyariin Danish ke segala penjuru rumah. Nihil. Ke luar juga nggak ada. Tiba-tiba ada yang teriak,”itu anak kecil di lapangan sendirian, anak siapa?”

Kami melihat ke lapangan, dan itu ternyata Danish. Ya ampun, saya lemes banget deh rasanya. Langsung saya peluk-pelukin. Ternyata dia sibuk main sendiri, karena semuanya pada sibuk sendiri. Hiks. Maaf ya, Nak!

Silaturahmi, Yuk!

Kalau silaturahmi dengan keluarga inti sih alhamdulillah sering. Manfaatnya ya banyak, nambah wawasan (soalnya kan jadi bertukar kabar alias rumpi) dan mempererat hubungan.

Senang deh, semoga makin banyak momen istimewa lainnya, jadi kami bisa bertemu lagi dengan keluarga besar kami yang nun jauh di sana.







Komentar