4 Kenangan Masa Kecil Tak Terlupakan

Masa kecil itu memang tak selalu indah, tapi juga saat-saat yang tak terlupakan. Masa dimana kita melakukan banyak kesalahan, tapi banyak dimaklumi karena kita masih anak-anak yang sedang berproses belajar. Dan, kenangan masa kecil itu tak akan terlupakan, baik suka maupun dukanya.




4 kenangan masa kecil saya yang tak terlupakan, dan banyak banget manfaatnya untuk saya jadikan pengingat saat saya menjadi ibu, adalah:



Main Terus

Iyaa, perasaan yang saya ingat ya masa kecil saya penuh dengan bermain. Bukan belajar hahaha... Main dengan adik-adik, tetangga, dan teman-teman sekolah.

Pekarangan kami dulu luas, jadinya teman-teman dan tetangga kalau main ya seringnya ngumpulnya di rumah. Belum lagi ditambah teman-teman adik saya. Rame, euy. Kadang kami main bareng, seringnya ya sama teman masing-masing.

Mainnya apa? Mainan zaman dulu lah *ketauan deh angkatannya*. Main karet, bentengan, congklak, bekel, monopoli, main masak-masakan, main pasar-pasaran, dan main baju-bajuan gitu. Seru lah. Mainnya sambil heboh ngoceh-ngoceh.

Nah, saya dan sahabat saya Eva dulu punya hobi yang sama. Berenang. Hampir tiap hari kita berenang di sebuah sekolah TK yang ada kolam renangnya.

Oiya, di belakang rumah saya kan ada kolam ikan dengan ukuran cukup besar. Karena ngurus kolam ikan dengan ukuran lumayan ternyata makan waktu dan tenaga buat bersihinnya, maka ayah saya menggantinya dengan kolam renang. Hepi banget dong kita, tiap siang sampai sore kerjaannya berenang aja.

Dan, teman-teman kita pun pada mupeng. Pada ikut berenang lah mereka. Udah serasa kolam renang umum hahaha... Dan pernah loh, dua teman saya (cowok) pada numpang berenang, saya malah tidur siang. Sayangnya saya dulu belum matre, jadi nggak kepikiran pasang tarif tiket masuk ‘kolam renang’.

Catatan:
Ayah dan terutama Ibu saya sih yang di rumah, nggak pernah melarang kami main, nggak pernah merasa terganggu dengan keriuhan teman-teman kami. Pokoknya, mengaji dulu, baru boleh main. That’s it.




Nyolong Minum Saat Puasa

Dulu saya santai kalau menahan lapar saat puasa. Tapi, paling nggak tahan buat menahan haus. Apalagi kalau pulang sekolah, cuaca panas banget. Maklum lah, pulang sekolah saya jalan kaki. Eh, jarak sekolah nggak terlalu jauh dari rumah sih hehehe...

Saat puasa gitu kan ngaji libur. Nah, abis zuhur itu Ibu saya mewajibkan kami tidur siang. Tapi dulu pas masih kecil kan ya, disuruh tidur siang itu merupakan suatu siksaan. Padahal ya mah pas udah jadi emak-emak gini, bisa tidur siang itu rasanya suatu kemewahan tersendiri ya.

Pas Ibu saya tidur, saya keluar kamar. Buka kulkas, dan liat deretan botol-botol kaca bekas botol sirup yang isinya air putih dingin. Godaan banget. Dan saya nggak kuat. Saya minum lah beberapa teguk. Makanya abis itu saya kuat sampai buka puasa.

Ibu saya sih kayaknya tau, tapi nggak ngomong apa-apa. Beliau cuma ngisi botol yang setengahnya ludes itu. Etapi, kok ya lama-lama saya nggak enak sendiri. Lama-lama saya malah nggak berani lagi nyolong minum pas puasa, walaupun nggak ada yang lihat hehehe..



Jalan Tanpa Pamit

Duh, nggak banget ini ya. Nggak tau apa kalau orang tua khawatir.   Tapi pas saya kecil ya nggak ngeh ya hiks...

Hanya 3 kali saya sih seingat saya, saya jalan tanpa pamit. 3 kali kok hanya...

Pertama, pulang sekolah pas kelas 1 SD saya nggak langsung pulang ke rumah, tapi malah main lama ke rumah sahabat saya, Nova. Udah gitu nyantai lagi, main sampai sore.

Akhirnya saya disusul ayah dan ibu saya ke rumah Nova. Saya lupa, kayaknya sih diomelin. Ya jelas lah, kalau saya jadi emaknya, saya juga ngomel hihihi...

Nah, saya jadi tau deh, kalau pulang sekolah itu nggak boleh ke mana-mana dulu. Harus pulang, ganti baju. Pamit.

Kedua, pas kelas 5 SD. Saya pamit sih ke rumah teman saya. Etapi, dari sana kita malah jalan ke Gramedia Matraman. Untuk pertama kalinya saya naik Metromini, dan pertama kalinya jalan sejauh itu dari rumah.

Duh, kayaknya petualangan banget. Seru dan mendebarkan. Nah, pas pulang naik Metromini, sengaja turunnya nggak depan rumah pas, tapi agak ngelewatin dikit alias depan pasar Inpres. Turun lah saya dengan kaki kanan dengan Metromini masih jalan pelan.

Hasilnya, saya jatuh keseret beberapa meter. Kedua lutut dan siku saya sobek dan berdarah banyak. Berhubung perginya nggak bilang, saya takut diomelin. Jadinya begitu sampai rumah, saya langsung mandi dan sibuk bersihin luka-luka saya di kamar mandi.

Ternyata, kok ya darahnya tetap keluar ya. Saya bingung. Akhirnya saya pergi ke garasi rumah dan sibuk lah nutupin pake baju biar darahnya nggak keluar lagi.

Ibu saya bingung kali ya, kok ini anak menghilang aja. Akhirnya Ibu saya nemuin saya di garasi, dan ngeliat kaki tangan saya berdarah-darah. Ibu saya langsung panik (dan heboh ngomel-ngomel) hahaha...

Ehh, ternyata saya nggak kapok

Ketiga, pas kelas 2 SMP saya ulangin lagi tuh. Bilangnya mau ke rumah teman, sampai sana kita malah jalan ke TMII naik Mikrolet. Niatnya sih pengin keliling TMII pake sepeda sewaan sambil foto-foto. Catat ya, dulu mah fotonya masih pakai rol film hihihi...

Pas pulangnya, mikrolet penuh banget. Eh, sebelah saya tiba-tiba nodongin pisau ke leher saya, ngambil anting emas hadiah dari orang tua. Padahal tuh anting kecil banget loh. Saya bukannya ngasih, malah berusaha nahan biar tuh orang nggak ngambil anting saya. Hasilnya, dia berhasil ngambil anting saya (dan bikin telinga saya merah nahan sakit).

Oiya, mereka ada empat orang. Satu di depan nodong supir, dua beraksi ngambilin dompet penumpang, satu orang jaga pintu.

Setelah itu, kita ke kantor polisi buat laporan dan pulangnya diantar supir mikrolet sampai rumah. Sampai rumah saya sesenggukan cerita ke orang tua. Etapi, kok mereka nggak marah ya. Nggak marah karena saya pergi tanpa pamit, dan nggak marah karena anting hadiah dari mereka hilang.

Setelah dua kejadian itu, saya NGGAK PERNAH lagi buat jalan tanpa pamit sama orang tua. Mending ijin dulu, kalau nggak diijinin ya nggak usah pergi. Untungnya sih seringnya kalau pamit ya diijinin, karena saya juga nggak mau menyalahgunakan kepercayaan dari orang tua.

See, ternyata dengan orang tua saya memberikan penuh kepercayaan pada saya, saya malah jadi nggak berani ngapa-ngapain yang negatif.



Nggak Pernah Dipaksa Belajar

Orang tua saya nggak pernah nyuruh-nyuruh kami belajar atau mengerjakan PR. Saya berhubung merasa nggak belajar aja bisa ranking 1 terus di sekolah, ya jadinya makin malas belajar. Kerjaannya kalau nggak main, ya baca buku cerita.

Nah, tapi kalau PR, saya tanggung jawab sendiri ngerjain tanpa disuruh orang tua. Hmm, bukannya tanggung jawab sih sebenarnya, tapi takut dihukum sama guru.

Pas SMP, saya tetap pakai prinsip begitu, dan ternyata ranking di sekolah turun drastis. Sejak itu, saya jadi tau kalau mau nilai bagus dan dapat ilmu, ya harus rajin belajar. Dan mulailah saya lumayan rajin belajar.

Jadinya saya belajar karena keinginan sendiri, bukan karena paksaan orang tua. Mereka pun tidak memaksa saya buat selalu ranking di kelas. Jadinya saya nyantai belajarnya, tanpa tekanan.

Nah, itu dia kenangan masa kecil saya yang tak terlupakan. Dan jadi pengingat diri sendiri saat menjadi orang tua.



Komentar

  1. nyolong minum ketika puasa :D *ngakak*

    BalasHapus
  2. nyolooong minum pas puasa ituuuh EPIC bangeet... sambil pura pura cuci muka watau wudhu wkwkwkw

    BalasHapus

Posting Komentar