[Review] Bumbu Pecel Bu'Sam dari Griya Endras

Jujur ya, sebelum menikah saya tidak bisa memasak. Cuma bisa masak sop, sayur bening, dan telur dadar atau ceplok. Hahaha… Malu-maluin banget deh!. Makanya, hepi banget pas lagi ulik-ulik makanan favorit suami (dulu mah masih calon suami), ternyata ‘hanya’ tempe goreng dan pecel sayur. Yay! Langsung sorak-sorai dalam hati. Masaknya gampang bo. 

Praktiknya setelah menikah… 

Tempe goreng sukses dibuat. Tapi, percobaan saya bikin pecel pertama kalinya gagal total. Sayur-sayuran yang saya rebus sukses matang sampai lembek banget. Jiaaah, timbang bikin pecel aja gagal hahaha… 

Percobaan kedua… 

Yay! Berhasil. Sayur-sayuran buat pecel bisa matang dengan sempurna. Tapiii, kacang yang saya goreng untuk membuat bumbu pecel hangus. Duh! 

Akhirnya, saya beli bumbu pecel instan. Ini agak susah, karena ternyata mencari bumbu pecel instan yang enak dan sesuai selera bagaikan mencari jarum di tumpukan jerami. *Hmm, abaikan! Perumpamaannya terlalu lebay* 

Eh, tapi serius. Bolak balik cari bumbu pecel instan ada saja kurangnya. Ada yang berasa tepung, terlalu berminyak, tidak tercium aroma daun jeruk, ada yang agak bau apek, sampai enak tapi ternyata menggunakan pengawet dan MSG. Akhirnya, menyerah bikin pecel dari bumbu instan. 

Mulai deh belajar bikin kacang goreng biar tidak hangus, dan menakar komposisi bumbu-bumbu yang sesuai selera. Bahan-bahan yang saya gunakan untuk membuat sambal pecel, adalah: kacang goreng, bawang putih, kencur, gula aren/gula merah, daun jeruk purut, asam jawa, dan garam. 

Sampai akhirnya, beberapa minggu yang lalu, ada tawaran review bumbu pecel Bu’ Sam dari Griya Endras. Jujur, saya mah agak apatis. Soalnya sejauh ini belum pernah dapat bumbu pecel instan sesuai selera. 

Pas barangnya datang, oalaaah, kemasannya cantik. Toples plastik kecil dengan tutup warna oranye. Biasanya kan kemasan bumbu pecel suka seadanya gitu deh. Penasaran, langsung saya buka. Berminyak. Tercium aroma kencur dan daun jeruk purut. Saya icip sedikit. Enaaak. Ternyata hanya bagian luarnya yang berminyak, bagian dalam mah lembab. Terus, rasa bumbu pecelnya sesuai deh dengan selera kami. 




Oiya, saya dapat bumbu pecel Bu’Sam dengan level kepedasan 2. Lumayan pedas. Soalnya, berhubung suami dan anak-anak tidak suka pedas, saya tidak pernah memasukkan cabai dalam bumbu pecel buatan saya. Level kepedasan bumbu pecel Bu’Sam ini adalah level 0, 1, 2, 3. Lain kali beli yang level 0, ah. 

Bumbu pecel Bu’Sam ini ternyata sudah diproduksi sejak tahun 1990-an. Resep bumbu pecel Bu’Sam ini merupakan resep warisan turun menurun khas Madiun dan Malang. Halal. 100% terbuat dari kacang. Tanpa menggunakan bahan kimia, MSG, tepung, pewarna, dan pengawet. Yay, jadi tenang makannya. 

Harga per cup-nya adalah Rp25.000;. Satu cup itu untuk berat 240 gram. 

Berhubung pas bumbu pecel Bu’Sam datang, pas suami lagi dinas luar kota, maka saya coba-coba resep lain. 

Ada ayam rebus di kulkas, saya goreng agar kulit luarnya garing. Terus, tumis bawang merah, bawang putih, bumbu pecel Bu’Sam yang sudah dicampur dengan air, tambah gula sedikit. Masukkan ayam dan masak sampai bumbu meresap. Dan, voilaaa, jadi deh ayam bumbu pecel. Enaaak. Aseli. Anak-anak pada lahap makannya. 



Oiya, kalau mau beli bumbu pecel Bu’Sam ini langsung kontak ke Griya Endras, ya. 

Selain bumbu pecelnya, saya juga naksir pengin beli peralatan bento, nasi uduk warna, sama pao karakternya. Oiya, berhubung lagi musim hujan, kayaknya pengin juga deh tuh liat jas hujan anak yang lucu-lucu itu *kekepin dompet*. 


Komentar

  1. Jadi pengen... Pesen dimana? Bbm dongg 😝

    BalasHapus
  2. aku sampai tak gadoin lho mbak
    saking enaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mak, aku juga tak gadoin :D

      Hapus
  3. Aihhhh saya juga suka ini, bikin gado2 gak pake ribet :D
    Apalagi Bumbu Pecel Bu Sam, aseliiiiiii.......

    BalasHapus
  4. Waktu kecil tinggal di Madiun jadi suka banget sama pecel tapi ya gitu deh, ogah kalau bikin sendiri. Ogah ngulegnya :)

    BalasHapus

Posting Komentar