Yay, Big Hero 6 ^^

Selasa kemarin (25 November), akhirnya saya memenuhi janji ke Haqqi dan Danish untuk nonton Big Hero 6. Untungnya masih tayang di bioskop. Begitu Haqqi pulang sekolah, kita langsung cuss ke XXI CBD Ciledug, mengejar jam tayang 14.30. Sayangnya, begitu sampai kita sudah telat 15 menit. Yo wis, daripada menunggu lama, biarin aja lah telat juga. Palingan ketinggalan sedikit. 

Oiya, saya termasuk jarang mengajak anak-anak nonton di bioskop. Tergantung filmnya. Jadi, saya lihat dulu sinopsis dan rekomendasi dari teman-teman yang sudah menonton. Kalau memang cocok dan sesuai umur dan kesukaan mereka, baru deh kita nonton. 

Nah.. nah… Saya penasaran nih dengan film Big Hero 6. Banyak yang bilang filmnya keren banget dan banyak nilai moral yang bisa diambil sama anak-anak. Begitu google tentang Big Hero 6 dan lihat artikel ini, langsung deh buat rencana sama Haqqi-Danish untuk nonton ini. 

Tokoh utamanya adalah Hiro Hamada dan Baymax (robot buatan Tadashi Hamada). Uniknya, robot ini berfungsi sebagai perawat dan memiliki data kesehatan yang super lengkap. Bentuk robotnya itu loh, lucuuu. Bayangan kita kan kalau robot ya mirip-mirip lah kayak Transformers. 


Dari awal, film ini sudah seru. Usaha Hiro Hamada untuk menyusul jejak kakaknya masuk ke universitas ‘kutu buku’ sampai akhirnya perjuangan Hiro, Baymax, dan teman-temannya sebagai superhero. Yup, para kutu buku itu akhirnya jadi super hero karena ingin mengetahui kejadian sebenarnya yang menyebabkan tewasnya kakak Hiro, Tadashi. 

Film ini lengkap kap. Seru dan bikin semangat, lucu dan bikin ngakak, sampai sedih termenye-menye. 

Jadi, apa nilai moralnya? Sebelumnya saya tanya Haqqi-Danish tentang film tersebut. Mereka sih senang lihat ‘berantem-berantemnya’ saja *tepuk jidat*. Jadi, saya ceritakan lagi pelan-pelan alur cerita Big Hero 6, sampai mereka mendapatkan nilai moralnya. Eits, nilai moralnya tidak berat kok. Tidak berasa seperti digurui. 


(1) Adegan Tadashi menyemangati Hiro saat Hiro putus asa untuk menciptakan ide kreatifnya membuat robot. Berasa banget deh sosok kakak yang slenge-an, banyak bercanda, tapi sebenarnya dewasa dan sayaaang banget sama adiknya. 

(2) Adegan Baymax memperlihatkan rekaman dimana Tadashi berulang kali mengalami kegagalan saat membuat Baymax. Bayangkan, sampai lebih dari 80 kali dia mencoba, sampai akhirnya berhasil. Ini yang ‘ngena’ banget ke Haqqi. Semoga Haqqi bisa ketularan gigihnya dan sosok kakak yang menyenangkan bagi adik-adiknya. Aamiin. 


Loh, semuanya tentang Tadashi? Bagaimana tentang Hiro? Jiaaah, itu mah tonton sendiri saja. Kegigihan Hiro ini juga TOP banget deh. 

Semoga persaudaraan mereka bisa seperti Tadashi-Hiro :D

Komentar

  1. Aku dan anak-anak juga sudah nonton film ini :)
    Kalau si bungsu Tio, awalnya sempat bosan tapi pas yang seru-seru dia semangat dan nggak lupa sama film ini.
    jadi pengen bikin reviewnya juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo makpuh, bikin reviewnya. Pasti keren deh reviewnya :)

      Hapus
  2. Aku sudah nonton jugaa :D pertama kali ngajak anak ke bioskop qiqiqi, walaupun anak2 blm nangkep makna filmnya, tapi emaknya sukaaa film ini. Betul, banyak pesan moralnya ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, anak-anakku juga mesti diceritain ulang lagi mbak Helda :D

      Hapus
  3. Sulthan ngakak mulu lihat Baymax ndut kalo lagi jalan. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah Sulthan, aku aja ngakak mbak hay liat si Baymax. Gemesss :D

      Hapus
  4. Sudah ditagihin anak2 euy to belum sempat nonton. Hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mba donna, mumpung masih tayang nih kayaknya di 21 :)

      Hapus

Posting Komentar