Pahlawan Kuliner Keluarga

Mama, Pahlawan Kuliner Kami 

Waktu mulai kost di Bogor tahun 1996, saya baru menyadari bahwa saya ternyata pecinta berat masakan Mama. Merasa kehilangan banget, deh. Perlu perjuangan tingkat tinggi buat adaptasi sama makanan warteg. Iya, saya dan teman-teman kos lain harus beli makanan di luar, soalnya dapur di tempat kos cuma bisa buat masak indomi. 

Hampir tiap minggu saya pulang ke Jakarta. Begitu mau pulang, saya pasti telepon ke rumah dulu via wartel. Zaman saya kuliah belum ada HP, jadi saya pelanggan setia wartel. Dan, tiap pagi sebelum jam 6 bela-belain sudah di depan wartel biar dapat diskon 50%. *ketahuan sudah angkatan tua* 

Nah, kalau telepon ke rumah saya pasti request makanan. Hahaha… Kost di Bogor aja manja banget ya pakai request makanan. Saya sering bergurau, kalau pulang ke rumah itu untuk perbaikan gizi. 

Mama saya tuh tidak terlalu menguasai banyak jenis masakan, tapi apa yang Mama masak kebanyakan rasanya enaaak banget. Sop ayam, lele goreng, sayur bening bayam, sambal tomat, semur ayam, rawon, asem-asem tulangan, dan lain-lain. *cegluk* Masakan sederhana, tapi rasanya nikmat. Tapi, sepertinya hampir tiap anak ngefans deh sama masakan emaknya. 

Favorit saya dan adik-adik adalah SOTO BANJAR. Yup, Mama kalau masak Soto Banjar rasanya yummy. Kuah kental dan berasa kaldunya, perkedel kentang yang legit, plus aromanya yang mengundang kami makan sampai dua piring hahaha…. Pokoknya, Mama pahlawan kuliner banget deh di rumah kami. 

Sampai saya menikah pun, kalau sudah makan masakan Mama, rasanya nikmat banget. Bahkan, tiap kali hamil, saya pasti ngidam Soto Banjar, dan harus buatan Mama hihihi… *nyusahin aja yak* 


Saya, Pahlawan Kuliner Keluarga? 

Terus… terus… bagaimana dengan saya? Apa saya juga sudah jadi pahlawan kuliner di keluarga saya? 

Kayaknya sih sudah *PD tingkat tinggi*. Anak-anak kalau makan masakan bundanya terlihat lahap. Tapi, entah ya, memang enak atau tidak ada pilihan lain hahaha… Kalau ditanya masakan Bunda kesukaan mereka, jawabannya ternyata banyak. Sop ayam atau daging, pepes ikan, ikan bakar, tempe goreng, sayur bening, sampai ikan bumbu rujak. Kebanyakan masakannya sederhana saja. 

Mau coba jenis masakan yang agak ‘rempong’ itu butuh persiapan dan melihat waktu yang agak senggang. 

Oiya, walaupun Mama sudah punya ciri khas dengan Soto Banjar-nya, tapi saya sama sekali belum pernah berhasil masak Soto Banjar. Ehm, lebih tepatnya, belum pernah coba sih. Soalnya, masak Soto Banjar itu repot sama menyiapkan printilannya, seperti perkedel, soun, bawang goreng, sambal, dan lain-lain. 


Bagaimana dengan teman-teman? Sudah jadi pahlawan kuliner di keluarga? Atau, siapa pahlawan kulinernya? 

Komentar

  1. ikan bumbu rujak, jadi mupeng saya mak :)

    BalasHapus
  2. asiikk banget kayaknya mbak..
    salam kenal :)

    BalasHapus
  3. kalo ibuku sama sekali tidak bisa memasak
    heheheheh

    BalasHapus

Posting Komentar